Perlembagaan UMNO

Blog List UMNO - 22 BLOG

Blog List Parti Keadilan Rakyat

http://1.bp.blogspot.com/-zjJ2GnwCIug/TtZZunD6qSI/AAAAAAAAAVk/q1bWTzwQHto/s142/Partai_Keadilan_Rakyat_logo_1.jpg

Blog List DAP

http://3.bp.blogspot.com/-iCPusw-ZyaI/TtZY53tPYNI/AAAAAAAAAVY/j-R_KaTh1UI/s112/bendera%2B-%2BCopy.jpg

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

JOM

JOM

Nak Tumpang Duduk-duduk di Sini Boleh???

Nak Tumpang Duduk-duduk di Sini Boleh???
Powered by Blogger.

Blog List Barisan Nasional dan Pro Barisan Nasional

Blog List Barisan Nasional dan Pro Barisan Nasional

293 blogs (Show All)

Saturday, 3 May 2014

“ADAB DALAM MENUNTUT ILMU”


Khutbah Pertama

اَلْحَمدُ للَّهِ الَّذِي أَعْلَى مَرَاتبَ العُلَمَاءِ وَجَعَلَهُمْ وَرَثَةَ الأَنْبِيَاءِ،
وأشهدُ أنْ لاَ إِلهَ إلاَّ اللهُ وحدَهُ لاَ شريكَ لهُ ، وأشهدُ أنَّ سيدَنَا مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ البَشَيرُ النَّذِيرُ أمرَهُ مولاهُ بطلبِ الزِّيادةِ مِنَ العلمِ
فَقَالَ تَعَالَى : وَقُل رَّبِّ زِدْنِي عِلْماً
اللَّهُمَّ صلِّ وسلِّمْ وبارِكْ علَى سيدِنَا محمدٍ وعلَى آلِهِ وصحبِهِ أجمعينَ، ومَنْ تبِعَهُمْ بإحسانٍ إلَى يَوْمِ الدِّينِ
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللَّه، إِتَّقُوا اللهَ وَأُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

MUSLIMIN YANG DIRAHMATI ALLAH,

Wahai hamba-hamba Allah! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian, agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhan-Nya dan menjauhi segala yang ditegah-Nya. Mudah-mudahan diberkati oleh Allah swt di dunia dan di akhirat.

MUSLIMIN SEKALIAN,

Dalam kehidupan kita ilmu adalah perkara yang sangat penting yang harus diterapkan dalam kehidupan kita. Namun khutbah hari ini ingin melihat satu sudut berbeza dalam konteks ilmu, iaitu adab-adab dalam menuntut ilmu. Firman Allah SWT di dalam surah al-Hujurat : 2 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَرْفَعُوا أَصْوَاتَكُمْ فَوْقَ صَوْتِ النَّبِيِّ وَلَا تَجْهَرُوا لَهُ بِالْقَوْلِ كَجَهْرِ بَعْضِكُمْ لِبَعْضٍ أَن تَحْبَطَ أَعْمَالُكُمْ وَأَنتُمْ لَا تَشْعُرُونَ ﴿٢﴾

Bermaksud : “Wahai orang-orang Yang beriman! janganlah kamu mengangkat suara kamu melebihi suara Nabi, dan janganlah kamu menyaringkan suara (dengan lantang) semasa bercakap dengannya sebagaimana setengah kamu menyaringkan suaranya semasa bercakap dengan setengahnya yang lain. (Larangan yang demikian) supaya amal-amal kamu tidak hapus pahalanya, sedang kamu tidak menyedarinya.”

Para ulama meriwayatkan bahawa ayat ini turun ke atas seorang sahabat bernama Tsabit bin Qais bin Syammas. Menurut Anas Bin Malik, beliau seorang yang kuat dan keras suaranya. Ketika berbicara di hadapan Nabi SAW, suaranya tetap kuat dan keras. Maka ketika itu turunlah ayat ini yang menegur bagaimana adab supaya merendah dan melembutkan suara bila berhadapan dan berbicara dengan Rasulullah SAW. Qais setelah itu takut dan selalu menyembunyikan diri dari berhadapan dengan Rasulullah SAW, kerana takut suaranya yang kuat akan menyakiti Nabi SAW. Hinggalah Nabi SAW berjaya memujuknya. Setelah itu Qais sedaya upaya berusaha merendah dan melembutkan suaranya bila berhadapan dengan Rasulullah SAW.

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,

Sesuatu yang sangat pelik, apabila sekolah dan institut pengajian tinggi semakin banyak dengan jumlah pelajar dan mahasiswa yang menuntut ilmu semakin bertambah dari tahun ke tahun, namun ilmu yang dituntut itu, rupa-rupanya masih tidak berupaya untuk menjadikan dirinya itu manusia yang lebih baik. Ilmu yang diperolehi kadang-kadang hanya sekadar masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Ilmu yang dipelajari hanya tinggal dalam buku atau kitab, hingga seorang pelajar itu tidak merasakan apa-apa penambahan ilmu atau kefahaman. Apatah lagi ilmu yang dipelajari langsung tidak menambah iman dan amal. Semakin ramai yang mendakwa dirinya terpelajar tapi kelakuan yang ditunjukkan seperti manusia yang tiada adab seperti jahil murakkab. Ayat dan huraian yang telah kita sebutkan di atas tadi menyatakan bagaimana adab para sahabat dengan Rasulullah SAW. Di sinilah pengajaran yang mahu kita ambil iaitu bagaimana Islam mengajarkan kita tentang adab dalam menuntut ilmu. Nabi SAW adalah sebesar-besar guru, pendidik atau pembimbing. Dalam erti kata lain Islam mengajarkan kepada kita supaya beradab ketika menuntut ilmu dari guru, yang merupakan sebahagian dari proses pendidikan dan pembelajaran. Perumpamaan adab dan ilmu adalah seumpama makanan yang disuapkan ke mulut tanpa dikunyah tapi terus ditelan. Makanan tidak terasa lazat dan enaknya, tidak terasa manis atau masinnya. Sebaliknya makanan itu terus masuk ke perut, hingga memudaratkan tekak dan perut yang dipaksa menelan bulat-bulat apa yang disuapkan. Akhirnya manusia itu tidak mahu makan lagi kerana katanya : “Makan membuatkan aku tersiksa.‟

Ilmu itu adalah makanan akal, panduan bagi hati, sumber dan tenaga dalam kehidupan. Ilmu itu adalah cahaya yang memandu ke arah hidayah Allah. Maka sudah tentu dalam menyantuninya perlu ada adab serta bersungguh-sungguh untuk merealisasikan tuntutannya. Dari Ubadah ibn Somit berkata. Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda :

لَيْسَ مِنْ أُمَّتِي مَنْ لَمْ يُجِلَّ كَبِيرَنَا وَيَرْحَمْ صَغِيرَنَا، وَيَعْرَفْ لِعَالِمِنَا حقَّهُ

“Bukan daripada umatku, orang yang tidak menghormati orang tua, tidak menyayangi budak kecil dan tidak mengetahui hak orang yang berilmu.” ( Hadis riwayat Thobrani : 148)

Imam Malik r.a, pernah menyatakan pesanan ibunya ketika beliau ingin belajar dengan gurunya bernama Rabiah dengan kata :

“Belajarlah darinya adab sebelum kau belajar ilmu darinya.” Imam al-Busyanji pernah menyatakan pula : “Sesiapa yang mahukan ilmu dan memahami agama tanpa adab, maka sesungguhnya dia telah menempuh pembohongan terhadap Allah dan Rasulnya.”

TUAN-TUAN SEKALIAN,

Antara adab-adab yang disebutkan oleh para ulamak ialah :

1. Sabar dan merendah diri

Imam al-Syafie telah berkata : “ Janganlah kamu harap ilmu itu akan diperolehi dengan watak seperti raja dan jiwa bangga. Tetapi orang yang menuntut ilmu dengan kerendahan diri dan sabar menghadapi kesulitan hidup serta sudi berkhidmat dengan para ulama‟, pasti akan berjaya."  Beliau juga berkata : “Ilmu ini tidak diperolehi melainkan dengan sabar dan merendah diri.” Diceritakan khalifah Harun al-Rasyid pernah datang menemui Imam Malik di Masjid Nabawi. Melalui pertemuannya itu khalifah meluahkan hasrat hati untuk berguru dengan Imam Malik dengan menjemputnya ke istana khalifah. Dengan tegas Imam Malik berkata, "Ilmu itu tidak mendatangi, tetapi didatangi...". Akur dengan kehendak Imam Malik, akhirnya khalifah merelakan dirinya datang ke masjid untuk berguru.

2. Beradab dengan Guru

Imam al-Khatib berkata : “Panggillah gurumu dengan panggilan „Wahai Guruku‟, „wahai al-Hafiz. ‟Jika kamu bertanya, tanyalah dengan bahasa, "Apakah pandangan tuan guru dalam perkara begini?‟ dan sebagainya. Janganlah menyebut dengan namanya kecuali dengan panggilan yang sopan seperti : "Kata tuan guru kami," kata ustaz begini‟.

Diceritakan bahawa ada anak seorang khalifah bersama-sama penuntut ilmu yang lain berada dalam majlis Ilmu oleh Imam Syarik al-Nakhaie. Dengan bersandar dan sambil lewa anak khalifah itu memanggil Imam Syarik untuk bertanyakan soalan. Namun Imam Syarik tidak langsung mengendahkannya. Anak khalifah berang, kemudian memarahi Imam Syarik, dengan katanya : "Adakah kamu tidak kenal siapa aku? Aku anak khalifah.‟ Maka jawap gurunya : ‟Ya, aku kenal siapa kamu, tetapi sesungguhnya Ilmu itu lebih mulia dari kamu dan bapamu.‟ Imam Abu Hanifah pula dikatakan dalam memuliakan gurunya Imam Hammad beliau tidak pernah melunjurkan kakinya ke rumah gurunya, sedangkan rumah gurunya adalah sejauh 7 lorong.

3. Berusaha mendapat keredhaan Guru

Seseorang penuntut ilmu itu seharusnya berusaha menyenangkan hati gurunya. Perkara ini mungkin sangat asing dalam budaya pembelajaran kita di sekolah atau Institut Pengajian Tinggi mahupun di masjid atau surau. Imam al-Syafie dalam usaha beliau untuk menjaga hati gurunya Imam Malik, menyatakan ketika beliau sedang belajar dengan Imam Malik, beliau ingin menyelak helaian kitab, beliau akan menyelak helaian-helaian itu dengan teliti dan perlahan agar tidak kedengaran bunyinya, kerana risau bunyi itu akan menganggu tumpuan Imam Malik dalam menyampaikan kuliahnya.

4. Sentiasa Mendoakan Gurunya

Imam Abu Hanifah berkata : “Tiada aku solat semenjak kematian tuan guruku, Hammad melainkan aku meminta keampunan baginya bersama kedua orang tuaku. Begitu juga, aku tidak pernah lupa meminta ampun untuk orang yang pernah aku pelajari daripadanya atau orang yang pernah mengajarku suatu ilmu.” Imam Ahmad yang pernah berguru dengan Imam Syafie, berkata: “Selama 30 tahun sudah berlalu, aku tidak akan tidur kecuali pasti akan aku doakan Imam Syafie dan meminta ampun baginya.”

Antara amalan para salafussoleh, sebelum pergi ke majlis ilmu, mereka akan bersedekah terlebih dahulu dan berdoa kepada Allah SWT agar janganlah diperlihatkan kejanggalan dan kelemahan gurunya pada pandangan matanya, hingga menyebabkan hilang hormat pada gurunya.

5. Bersabar dengan karenah guru

Ketika seorang guru mungkin pada pandangan muridnya bersikap dengan sikap yang tidak disenangi oleh muridnya, maka ketika itu murid itu perlu banyak bersabar. Carilah alasan agar hati seorang murid itu tidak mudah mencela gurunya, memutuskan kasih seorang murid dengan gurunya, serta mintalah ampun kepada Allah SWT.

Diceritakan imam al-A'masy iaitu seorang seorang tabiin, imam, ahli membaca al-Qur'an, perawi hadits dan mufti, mempunyai 2 orang murid. Seorang darinya mengetahui banyak mengenai ilmu hadis sementara seorang lagi tidak. Satu ketika Imam al-A'masy memarahi muridnya yang alim mengenai hadis ini. Maka berkatalah seorang lagi kepada alim hadis tersebut : "Kalaulah tuan guru itu memarahiku seperti dia memarahi kamu, nescaya aku tidak akan menemuinya lagi."

‟Mendengar hal itu, Imam al-A'masy berkata : "Kalaulah kawanmu itu bersikap seperti sikapmu maka ini bermakna dia bodoh sepertimu juga, kerana sanggup meninggalkan sesuatu yang bermanfaat kerana kelemahanku.‟

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah Kedua

الحَمْدُ للهِ اْلقَآئِلْ :
يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا العِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ  (سورة المجادلة: ١١)

“Allah meninggikan darjat orang-orang Yang beriman di antara kamu, dan orang-orang Yang diberi ilmu pengetahuan ugama (dari kalangan kamu) - beberapa darjat. dan (ingatlah), Allah Maha mendalam pengetahuannya tentang apa Yang kamu lakukan.”

وأشهدُ أنْ لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ وحدَهُ لاَ شريكَ لهُ ، وأشهدُ أنَّ سيدَنَا محمَّداً عبدُهُ ورسولُهُ ، اللَّهُمَّ صلِّ وسلِّمْ وبارِكْ علَى سيدِنَا محمدٍ وعلَى آلِهِ وصحبِهِ أجمعينَ، ومَنْ تبِعَهُمْ بإحسانٍ إلَى يومِ الدِّينِ .
أمَّا بعدُ : فاتقُوا اللهَ عبادَ اللهِ واحرصُوا علَى العلمِ والتعلمِ ففِي ذلكَ الخيرُ العظيمُ،

SIDANG JUMAAT SEKELIAN,

Sesungguhnya kedudukan seorang yang berilmu mempunyai kedudukan yang tinggi di sisi Allah SWT. Maka wajarlah penghormatan diberikan kepada orang yang berilmu. Berdasarkan adab-adab yang telah kita sebutkan dalam khutbah yang pertama tadi, maka wajarlah kita berusaha samada pelajar, mahasiswa atau diri kita sendiri untuk melaksanakan adab-adab tersebut ketika berada dalam majlis ilmu di sekolah, universiti atau di masjid/surau. Semoga Allah swt memudahkan urusan kita untuk terus mencari ilmu hanya kepada Allah swt.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ.
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ.
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.



Teks asal khutbah ini boleh juga dimuatturun dari laman sesawang www.4shared.com

No comments:

Post a Comment

JOM TAMBAH ILMU

Blog-blog Sosialis, Pro Sosialis, Pro Syiah,ABU,ABCD,ABU (Asal Bukan Ustaz ) UMNO dan Lain-lain

Blog list 2 (241)

SUMBER DAN BERITA TERKINI

Catatan Terkini dan Terdahulu Di dalam Blog Ini

Kandungan Blog

Blog List 1 - 31

Blog Politik Dan Separa Politik (82)

PERLEMBAGAAN PAS

Blog List PAS -198 Blogs (Show All)

Jom Klik Iklan

Bilangan Login

Jumlah Tetamu Yang Sudi Berkunjung


widgeo.net

Search This Blog

Loading...

FB

There was an error in this gadget

Yang Telah Berlalu Biarkan Berlalu....

Yang Telah Berlalu Biarkan Berlalu....
JOM HIJAUKAN BUMI TUHAN

SEMAKAN DAFTAR SPR