Perlembagaan UMNO

Blog List UMNO - 22 BLOG

Blog List Parti Keadilan Rakyat

http://1.bp.blogspot.com/-zjJ2GnwCIug/TtZZunD6qSI/AAAAAAAAAVk/q1bWTzwQHto/s142/Partai_Keadilan_Rakyat_logo_1.jpg

Blog List DAP

http://3.bp.blogspot.com/-iCPusw-ZyaI/TtZY53tPYNI/AAAAAAAAAVY/j-R_KaTh1UI/s112/bendera%2B-%2BCopy.jpg

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

JOM

JOM

Nak Tumpang Duduk-duduk di Sini Boleh???

Nak Tumpang Duduk-duduk di Sini Boleh???
Powered by Blogger.

Blog List Barisan Nasional dan Pro Barisan Nasional

Blog List Barisan Nasional dan Pro Barisan Nasional

293 blogs (Show All)

Thursday, 14 August 2014

“Wahai Uthman sekiranya ALLAH pakaikan kamu baju dan orang munafik pula mahu kamu menanggalkannya, maka janganlah kamu menanggalkannya hingga kamu bertemu denganku.”

Sebelum Rasulullah wafat, baginda pernah memberitahu satu perkara kepada Uthman, Rasulullah berkata: “wahai Uthman sekiranya ALLAH pakaikan kamu baju dan orang munafik pula mahu kamu menanggalkannya, maka janganlah kamu menanggalkannya hingga kamu bertemu denganku.” Baju yang dimaksudkan Rasulullah adalah jawatan khalifah yang disandang oleh Uthman.
Setelah beberapa ketika puak penentang mengepung rumah Khalifah. Datang Abdullah bin Sabak menjalankan tugasannya dengan mengobarkan api permusuhan.
“Tidak lama lagi pasukan tentera dari Syam dan Damsyik akan sampai ke Madinah. Kerana itu kita mesti selesaikan masalah ini dengan segera,” katanya.
“Apa yang patut kita lakukan?” kata salah seorang daripada puak penentang.
“Tidak ada jalan lain bagi menyelesaikan masalah ini selain kematian lelaki itu. Keadaan kita semakin tertekan dan satu-satunya jalan penyelesaiannya adalah membunuh Uthman Affan,” jawab Abdullah bin Sabak sambil mengatakan apabila tentera bantuan sampai ke Madinah, orang ramai akan bergabung dengan tentera bagi menentang pasukan pemberontak.
Ramai dari puak pemberontak terpengaruh dengan kata-kata Abdullah. Akibat takut menghadapi jumlah tentera yang ramai lalu mereka nekad membuat serbuan ke rumah Khalifah. Maka berlakulah pertempuran antara puak pemberontak dan pengawal Khalifah.
Dalam kekalutan pertempuran itu, salah seorang pemberontak berjaya masuk ke dalam rumah lalu mendapatkan Khalifah Uthman yang sedang membaca Quran. Semasa itu beliau ditemani oleh isterinya Na’ilah. Tetapi lelaki itu tidak tahu perempuan itu isteri Khalifah Uthman. Dia teragak-agak untuk membunuh Khalifah.
“Sebelum saya bunuh kamu, berseronoklah dahulu dengan perempuan itu,” kata lelaki itu kerana dia masih teragak-agak hendak membunuh Uthman.
“Celaka kamu!” sumpah Khalifah Uthman. “Sebelum memeluk Islam dan selepas memeluk Islam, aku tidak pernah berseronok dengan perempuan selain isteriku. Dan tangan kanan aku ini tidak pernah aku gunakan bagi memegang kemaluanku sejak bersalaman dengan Rasulullah. Aku juga tidak membuka pakaian perempuan yang dimuliakan Tuhan di hadapan kamu. Aku tetap dengan peganganku hingga Tuhan menempatkan aku daripada kalangan ahli-ahli syurga.”
Lelaki itu terpegun apabila mendengar kata-kata Khalifah Uthman. Dia segera beredar dari situ lalu keluar mendapatkan kawan-kawannya.
“Kamu sudah dapat masuk ke dalam rumah itu. Apa yang sudah kamu lakukan?” tanya salah seorang kawannya.
“Demi Tuhan, saya tidak sampai hati membunuh Khalifah Uthman Affan,” jawab lelaki itu lalu terus meninggalkan tempat itu.
Kemudian datang pula seorang lelaki Quraisy. Dia berjaya merempuh masuk ke dalam rumah lalu mendapatkan Khalifah Uthman Affan.
“Hei Uthman, aku akan bunuh kamu!” teriak lelaki itu sambil menghunus pedangnya.
“Demi Tuhan, kamu tidak akan membunuhku,” balas Khalifah Uthman.
“Mengapa pula?” tanya lelaki Quraisy itu.
“Saya kenal kamu daripada keturunan Quraisy. Bukankah Nabi Muhammad pernah berdoa supaya dosa-dosa kamu diampunkan? Kerana itu saya yakin kamu tidak menumpahkan darahku,” jawab Khalifah Uthman.
Lelaki Quraisy itu terpegun mendengar jawapan itu. Kemudian dia segera beredar dari situ lalu mendapatkan kawan-kawannya yang menunggu di luar.
“Apa yang sudah kamu lakukan?” tanya salah seoran kawannya.
“Demi Tuhan, lelaki yang kita benci itu seorang yang baik. Saya tidak sampai hati membunuhnya,” jawab lelaki Quraisy itu.
Kemudian dia beredar dari situ. Orang ramai juga turut beredar tidak lama kemudian. Pada masa yang sama Khalifah Uthman menyuruh pemuda-pemuda yang mengawal rumahnya pulang ke rumah masing-masing. Apabila melihat orang ramai beredar maka al-Ghafiqi juga turut beredar meninggalkan rumah Khalifah. Tetapi kemudiannya dia mengajak Qutairah dan Sudan bin Humran berpatah semula.
“Kita tidak selamat selagi lelaki itu belum mati,” kata al-Ghafiqi.
“Saya juga bersama kamu,” kata Muhammad bin Abu bakar pula.
“Kamu masuk dari pintu belakang. Kami masuk dari pintu depan,” arah al-Ghafiqi
Pada masa itu Khalifah Uthman sedang membaca Quran, Surah Ali Imran ayat 173 yang bermaksud, “Mereka yang (mentaati Allah dan Rasul-Nya) apabila ada orang berkata, sesungguhnya manusia sudah mengumpulkan pasukan bagi menyerang kamu, kerana itu takutlah pada mereka. Maka kata-kata itu sudah menambah keimanan mereka lalu menjawab, cukuplah ALLAH menjadi pelindung kami dan ALLAH adalah sebaik-baik pelindung.”
Muhammad bin Abu Bakar berjaya masuk dengan memanjat dinding belakang rumah. Al-Ghafiqi pula merempuh masuk dari pintu depan. Muhammad segera mendapatkan Khalifah Uthman lalu menarik janggutnya.
“Demi Tuhan, sekiranya ayah kamu melihat perlakuan kamu pada aku ini dia tidak reda,” kata Khalifah Uthman.
Muhammad segera melepaskan pegangannya. Dia berasa amat kesal lalu memohon maaf. Tidak lama kemudian datang pula al-Ghafiqi, Qutairah, dan Sudan bin Humran.
“Bunuh lelaki ini!” teriak al-Ghafiqi
Sudan menghunus pedang lalu menetak badan Khalifah Uthman. Isteri beliau cuba menahan dengan tangannya tetapi mata pedang yang tajam berkilat itu sudah memutuskan jari-jari Na’ilah sebelum singgah di badan suaminya. Kemudian salah seorang daripada pemberontak tersebut terus menetak Khalifah Uthman hingga beliau meninggal dunia di situ juga. Darahnya terpercik lalu mengenai mashaf yang sedang dibacanya.
Selepas Khalifah Uthman syahid, puak pemberontak masih belum berpuas hati. Mereka menggeledah rumah itu lalu mengambil barang-barang yang berharga. Salah seorang penentang bernama Khultum bin Tujaib masuk ke sebuah bilik lalu ternampak anak lelaki Khalifah Uthman yang masih kecil. Tanpa membuang masa, Khultum membunuh budak itu.
Selepas mengambil segera harta yang ditinggalkan oleh Khalifah Uthman, puak pemberontak pergi ke Baitulmal. Penjaganya terpaksa lari menyelamatkan diri. Puak pemberontak mengambil harta Baitulmal pula.
Kerana puak pemberontak masih berkeliaran di Madinah, maka orang ramai tidak berani datang ke rumah Khalifah Uthman. Jenazah beliau diuruskan oleh Hakim bin Hizam bersama 12 rakannya. Selepas dikafan dan disembahyangkan maka jenazah itu dikebumikan pada malam itu juga selepas solat Maghrib.    
Benarlah kata-kata ALLAH di dalam Quran,
“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang seorang fasik datang kepadamu membawa suatu berita, maka telitilah kebenarannya, agar kamu tidak mencelakakan sesuatu kaum kerana kebodohan kamu yang akhirnya kamu menyesali perbuatan itu.”
(Surah al-Hujuraat: 6)

* Hanya untuk teladan tiada kaitan dengan isu semasa.

No comments:

Post a Comment

JOM TAMBAH ILMU

Blog-blog Sosialis, Pro Sosialis, Pro Syiah,ABU,ABCD,ABU (Asal Bukan Ustaz ) UMNO dan Lain-lain

Blog list 2 (241)

SUMBER DAN BERITA TERKINI

Catatan Terkini dan Terdahulu Di dalam Blog Ini

Kandungan Blog

Blog List 1 - 31

Blog Politik Dan Separa Politik (82)

PERLEMBAGAAN PAS

Blog List PAS -198 Blogs (Show All)

Jom Klik Iklan

Bilangan Login

Jumlah Tetamu Yang Sudi Berkunjung


widgeo.net

Search This Blog

Loading...

FB

There was an error in this gadget

Yang Telah Berlalu Biarkan Berlalu....

Yang Telah Berlalu Biarkan Berlalu....
JOM HIJAUKAN BUMI TUHAN

SEMAKAN DAFTAR SPR